Kementan Bantah Kabar Stok Beras Menipis

Kementan Bantah Kabar Stok Beras Menipis

  • Posted by: admin

Pekerja beraktivitas di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, Rabu, 18 Maret 2020. Pemerintah telah memastikan ketersedian beras di pasar tetap aman disaat penanganan Corona dan jelang Ramadhan. TEMPO/Muhammad Hidayat

TEMPO.CO, Jakarta – Pemerintah membantah informasi yang menyebutkan bahwa stok beras mulai menipis pada bulan Juni 2020. Oleh karena itu masyarakat diimbau tidak terkecoh dengan informasi tidak benar tersebut.

Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan Kementerian Pertanian, Risfaheri, menyebutkan bahwa Perum Bulog sesuai dengan penugasannya harus memiliki cadangan beras pemerintah (CBP) setidaknya sebesar 1 juta sampai 1,5 juta ton. “Saat ini CBP di Bulog ada 1,485 juta ton dan akan terus bertambah,” kata Risfaheri di Jakarta, Senin, 8 Juni 2020.

Ia lalu merinci, stok beras tersebar tidak hanya di Bulog, melainkan juga di penggilingan, pedagang beras, industri hotel restoran dan katering (horeka), serta rumah tangga. Jika dilihat dari data terbaru stok beras pada minggu pertama Juni 2020, stok sebesar 1,485 juta ton di Bulog dan di penggilingan 1,363 juta ton.

Selain itu stok beras ada di pedagang 730.000 ton, dan stok cukup besar ada di Horeka dan rumah tangga. “Data pengadaan beras Bulog per tanggal 8 Juni 2020, juga masih terus berlangsung. Setidaknya ada 21.667 ton beras telah terserap,” kata Risfaheri.

Terkait luas sawah dan panen yang akan berlangsung hingga akhir tahun, Kementan terus melakukan monitoring dan analisa ketat dengan menggunakan data metode Kerangka Sampling Area BPS. Menurut Risfaheri, musim tanam kedua sudah dimulai. Oleh karena itu, masyarakat diharapkan tidak perlu panik terkait ketersediaan beras dalam negeri.

Menurut perhitungan KSA BPS, luas lahan panen bulan Juni mencapai 742.000 hektare, dengan produksi gabah mencapai 3,39 juta ton gabah kering giling (GKG) atau setara 1,95 juta ton beras.

Secara kumulatif tahun 2020 per bulan Juni, total luas lahan panen mencapai 5,829 juta hektare, dengan beras tersedia 16,8 juta ton. Dengan konsumsi beras nasional rata-rata sebesar 2,47 juta ton per bulan, maka stok beras nasional secara kumulatif masih surplus 7,71 juta ton.

Lebih jauh Risfaheri menegaskan dengan kesepakatan satu data pertanian, seharusnya tidak ada lagi pihak mengklaim memiliki data lebih akurat ketimbang data BPS. “Apalagi data tersebut hanya data ‘on desk review’. Data kami data bersama kementerian/lembaga dengan dukungan data spasial satelit,” ucapnya.

Sumber : https://bisnis.tempo.co/read/1351226/kementan-bantah-kabar-stok-beras-menipis/full&view=ok

Author: admin

Leave a Reply